Ayudevi Story :

Ini Ramadhanku, bagaimana Ramadhanmu?

9,10,11,12,13,14,15,16,17,18,19,20,21

ngelihat kalender,,,
*sigh

cepet banget yah Ramadhan berlalu,
ngga terasa udah memasuki puasa ke 13,
besok udah dua minggu puasa,,

hm,,,tapi menurut gw, nggak tau kenapa,
puasa kali ini menurut gw makin nggak terasa ramadhannya,

kenapa kok bisa begitu?

hm,,, mungkin ini perasaan gw aja ya,
gegara lagi kedatangan bulan dan nggak puasa, tadi sore gw sempet mengingat – ingat bagaimana gw menjalani Ramadhan dari tahun ke tahun..

iya sih, Ramadhannya nggak berubah,
yang berubah kehidupan gw,
dulu kalau pas sekolah dan kuliah,
pasti disekolah ada tuh yang namanya pesantren kilat selama Ramadhan,
dimana pas pesantren kilat itu, ada banyak kegiatan yang islami banget dan dilakukan secara beramai – ramai.
mulai dari jadi panitia Pesantren Kilat, nyiapin buka bersama, sampai nginep dan sahur bareng disekolahan.

Dan itu bikin puasa gw jadi lebih bersemangat, *meskipun nggak ada yang bisa nandingin semangat nunggu bedug,, wkwkwkwkwkwk…

nah semenjak gw kerja, dan kebetulan gw kerja di tempat yang lumayan banyak Noni nya,
menurut gw, puasa gitu jadi nggak kerasa suasananya,

iya, biasanya kan disekolah or kuliah gitu, pas Ramadhan, jarang banget kita lihat cowok ngerokok, or makan siang, or nyemil atau nyeruput es seenak jidat,
dan hal ini juga bikin gw menyadari sesuatu,
gw akui, untuk seumur gw sekarang ini,
ngeliat orang lain makan disaat berpuasa tetap nggak bikin ngaruh ke puasa gw,
nahan lapar menjadi terasa lebih mudah buat gw,
beda sama waktu sekolah atau kuliah dulu,
yang kalau pas lagi puasa terus lihat orang lain makan perut langsung kruyukan.. wkwkwk…
well, nggak tau sih, mungkin gw nggak terpengaruh karena udah terbiasa menjalankan puasa makan minum,

atau karena mungkin penghadang terbesar  puasa untuk ukuran seumur gw, bukan lagi tentang nahan makan minum, tapi lebih kepada pengendalian emosi.

yang jujur, sampai detik ini, pengendalian emosi gw masih belum berubah banyak daripada tahun – tahun sebelumnya.
Meskipun ada perubahan pengendalian emosi, itu baru sedikiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiitttttttttt banget.yah,, kalau nggak bengong diem cuek,,,, terkadang malah kepo bergejolak bersemangat berapi – api..

(*Nia : pengaruh hormon mungkin dev… )

terus,,,dulu biasanya klo disekolah itu kita diawali dengan tadarusan, belum lagi ada tambahan forum Rohis yang aktif banget bawa semangat Ramadhan ke seantero skolah…

yang biasanya kita ngisi istirahat disekolah or kuliah dengan dateng ke forum – forum buat denger ceramah Ramadhan, semenjak kerja paling banter cuma denger ceramahan di masjid. Itupun malem doang..

dan pas denger ceramahan Ramadhan itu pun beda rasanya, klo waktu jaman sekolah dan kuliah, pasti pas denger ceramah ada juga waktu tanya jawab dan diskusi, nah, semenjak kerja, paling banter cuma bisa denger doang…
terus, kalau selama Ramadhan di sekolah atau di kuliahan, fokus Ramadhannya adalah bagaimana sebanyak mungkin masing – masing Individu memperbanyak amalan,

tapi… kali ini…

fokus nya Ramadhan di tempat kerja adalah semangat memasarkan produk untuk persiapan lebaran, yang promosi kue lah, baju lah, de el el lainnya,,,
😛
iya, ketemu yang seagama, ujung – ujungnya bukannya bahas sesuatu yang berbau islami, tapi malah ditawarin beli kue, beli mukena, beli baju,,,, bzzz,,,, padahal kan seharusnya bulan Ramadhan itu menjadi bulan untuk pelepasan dahaganya kehausan rohani,,,
 
tapi,,,
hal ini jadi ngebuat gw berpikir,

mungkin ini juga kali ya yang dirasakan orang – orang beragama lain ketika mereka berada di lingkungan tertentu sebagai minoritas,
ini bikin gw ngerasa, ” oooh,,, begini ya mungkin rasanya jadi mereka “

well, mungkin ini lah pelajaran yang gw terima di Ramadhan kali ini,
menyadari bahwa semangat yang ada dalam diri seseorang bisa kendor ketika elo berada di lingkungan tertentu sebagai minoritas,
dan elo harus kreatif agar semangat itu tetap ada, bukannya malah hilang atau kebawa arus dan jadi menyimpang dari apa yang selama ini udah dijalani.
dan gw juga jadi menyadari, bahwa kebersamaan itu sangat penting untuk tetap memelihara semangat,

Semacam apa ya,,,kalau diibaratkan,,,
emm,,, mencapai tujuan Ramadhan itu ibaratnya kayak lagi berpergian ke suatu tempat.
kalau berpergian kesuatu tempat itu meskipun kita bisa pergi sendirian,
tapi tentu pasti lebih seru kalau perginya beramai – ramai.

yeah, jadi bersyukurlah wahai teman – teman yang masih duduk dibangku sekolah dan kuliah atau dimanapun kalian yang berada dalam kelompok mayoritas kalian,
ambil semangat itu banyak – banyak ketika kalian masih sempat,
sehingga ketika kalian terpisah dari kelompok,
kalian punya bekal yang cukup untuk tetap menghidupkan semangat itu didalam diri kalian masing – masing…

🙂

tetap Semangat Ramadhan Yah…

Semoga, ibadah puasanya lancar sampai akhir dan diterima amalannya oleh yang Maha Kuasa
aamiin…

Advertisements
This entry was published on July 21, 2013 at 2:15 pm and is filed under Uncategorized. Bookmark the permalink. Follow any comments here with the RSS feed for this post.

One thought on “Ini Ramadhanku, bagaimana Ramadhanmu?

  1. Waaa sama di tempat gw juga nggak berasa Dev. Yang makan ya makan aja di depan muka gw, gw nya juga biasa aja. Padahal puasa taun ini gw makan dan minum serba dikit, harusnya kan berat dong yah heheheh..Buka puasa bareng yuk, Ndep hehehe.. 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: