Ayudevi Story :

Ulang Taun Happy, Berita Gembira, dan Sebuah Tanda Tanya Besar dalam Hati..

Hai – Hai….
Selamat siang menjelang soreeeeeeeeeeeeeeeeeee….
adeuh,,
semaleman gw ga tidur sampai jam 4 pagi,
bukan karena nggak bisa bobo, tetapi karena keadaan tidak memungkinkan untuk bobo.
hm,,, semoga aja tuh semalem malem Lailatul Qadar,
jadi gw dapet bonus double gegara kebegadangan gw. *ngarep*

Well, kemaren sore, gw cabut ke Kalibata City sendirian naik kereta dari kantor gw,
kenapa nggak langsung pulang?
Cz Sore itu, temen – temen genkz bakalan ngumpul buat Ulang tahunnya Happy.

setibanya di Kalibata City, gw bareng Nia, Aji, Happy and Ejha langsung cao ke Inul Vista Kemang…
ngobrol ngalor ngidul, cemal – cemil ta’jil, plus lihat Deki nyanyi jejepangan dengan takjub, coz dia bisa berubah – ubah suaranya, dan enak didengar plus bikin ngakak dengan gegayanya yang bikin, ‘Astaga, Dekiiiiii’.

Hari itu semua Anggota genks nyaris lengkap,
Ahonk yang tugas dari Papua pun hadir, dan tentunya wajah Bloney makin bersinar – sinar gegara papinya pulang… * tapi belakangan baru tau, kalo berseri – serinya bukan karena itu….hehhee*

and.. Nandini yang jarang dateng n ikutan ngumpul pun datang juga *ini mahluk klo di chatting group udah paling jarang cuap – cuap, paling jarang ngumpul juga pula”.

sayang nggak ada Prima, dan Eigin,,,
dua gadis yang sudah Sold Out itu kayaknya lagi bener – bener nikmatin waktunya buat menjalani kehidupan sebagai seorang istri.

Setelah puas menyalurkan bakat terpendam temen – temen gw dalam merusakkan microphone, *terutama Ahonk yang begitu pegang mic langsung ada suara – suara aneh*, me and the genkz pergi cari makan ke Kemang Village,

gw yang cupu ini akhirnya menjejakkan kaki gw ke KemVill,
well, kesan pertama gw waktu lihat perwujudan KemVill, adalah Gelap Banget…..
entah yah, karena itu udah jam 9 malem atau memang begitulah penampakan Kemvill, “Remang – remang Romantis” klo kata Nandini…
*yang langsung ditolak oleh opini Rasional Deki klo KemVill tuh Penghematan Lampu*

Udah sampai di KemVill, Ahong sama Bloney langsung nyariin tempat di Ootoya,
well, berhubung Michan sempet kapok makan – makanan Jepang disini,
dan gw yang pemula juga nggak tahu apa – apa tentang makanan Jepang versi Ootoya,
Deki dengan baik hati menjelaskan masing – masing menu dengan seksama,
sempet curiga sih, klo Deki ada saham di Ootoya coz kita yang makan di 3 meja berbeda, dijelasin masing – masing menunya dengan sangat seksama, dan mendetail….

Akhirnya gw pesen Miso Chicken Katsu, tapi yang Ala Carte, cz klo yang Menu Set gw rasa gw ngga sanggup ngabisin.Gw ma temen – temen sengaja pesen yang berbeda biar ada yang tetep bisa dimakan, klo misalnya ada salah satu makanan yang nggak cocok di lidah…
*Prinsip ngga mau Rugi*

Di akhir acara makan,
baru deh pada keinget klo Reggie bawain Mpek – Mpek Satu kardus buat dimakan rame – rame..
berhubung cewek – cewek nggak mungkin nginep,
jadi Mpek – mpek yang semula disediakan buat porsi 20 orang gw nggak tau nasib kelanjutannya gimana…
semoga perut para cowok baik – baik saja..
Aamin..

tiba – tiba, Ahonk ngumumin klo dia mw Merit, pertengahan bulan ini.

well, bertambah lagi temen gw yang akan menikah Tahun ini…

*terus gw kapan? Eh…*

di Genks, berarti nanti yang belum merit tinggal Gw, Nandini, Rani dan Niabi…

dan disinilah moment itu datang,
momen dimana, akhirnya gw nanya sama diri gw sendiri,

Ya, Kapan gw mau Merit?
Kapan gw bisa ngelewatin salah satu fase paling penting dalam kehidupan seorang Wanita?
Kapan gw bisa siap, nggak lari, nggak nyari – nyari alasan buat nunda ngejalanin satu fase itu?

dan tetibaan gw juga sadar,
ada beberapa temen gw yang di Genkz, nggak nikah dengan pacar yang selama ini udah deket sama Genkz..

terus tetibaan hati gw mencelos,

muncul pertanyaan paling menakutkan untuk dirasakan hati gw,
Apakah gw siap, kalo ternyata gw nantinya ga menikah bukan dengan orang yang gw sayangi saat ini?

Apa gw Bisa?

Hmmh…

Intinya, Apa gw bisa ngejalanin masa depan gw nantinya, kalau ternyata semuanya nggak berjalan sesuai dengan yang gw inginkan?

Well,
gw nggak tau,
tapi yang jelas,
gw menyadari klo kondisi gw sekarang ini, diumur gw yang sekarang ini,
gw bukan lagi dalam fase cewek yang nyalahin keadaan trus yang ngomong ke Tuhan,

“Ya Allah kenapa aku,,,?”

tapi lebih kepada fase yang udah bisa ngomong,
” Ya Allah, apapun yang menjadi kehendakmu, Buatlah aku siap untuk menghadapinya dengan hati yang ikhlas…”

Advertisements
This entry was published on August 4, 2013 at 7:55 am and is filed under Uncategorized. Bookmark the permalink. Follow any comments here with the RSS feed for this post.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: