Grand Indonesia, Pasta de Waraku, Captain America, dan Martabak Tanah Tinggi…

Kegiatan mencoblos tingkat legislatif sudah berakhir,
Iya, setelah pusing ngeliatin foto para caleg yang rata-rata nggak bisa dipercaya itu dalam kamar pencoblosan,
Aku akhirnya keluar dengan  rasa deg-degan dan keperawanan yang masih selamat  *eh?

Nah, Lagi  lelah-lelahnya abis melakukan pencoblosan, pas banget lagi asik-asik tiduran, tiba-tiba seseorang mengirimiku pesan line,

“sekarang aja yuk ngapten americanya….”

Wew, padahal dikit lagi aku  yg udah  ketiduran lagi mimpi ketemu chris evan si captain america, gara-gara line itu mimpi liarku bubar deh…

Sempet rada males sih keluar, tapi berhubung aku ini sering sibuk dengan kegiatan kepegawaianku yang berkelas, jarang bisa jalan-jalan, mari kita manfaatkan libur pemilu ini dengan mencoblos chris evan…eh, menonton chris evan maksudnya… Sekalian pengen merealisasikan makan pasta de waraku di GI yang katanya temennya temen aku enak itu…

****

Sesampainya di GI,
Suasananya riuh rendah,, mereka yang riuh, aku yang rendah,,, tinggiku cuma 159cm sih, makanya aku kelihatan imut,, jomblo lagi… eh kok aku jadi ngiklanin diri sendiri gini sih? :p

Mungkin karena pemilu ini banyak cafe yg promo, makanya mall – mall banyak yang rame… Apalagi starbuck, antriannya panjangggggg buanget…
Emang ya, orang Indonesia itu jiwa anti mubazirnya tinggi, klo ada gratisan, langsung pada rame.

Keramaian yang terjadi di Grand Indonesia ini juga karena Captain America dan The Raid 2 kayaknya,

Iya, soalnya di blitzmegaplex, dua film ini yang membludak untuk ditonton..
Sampai didepanku nenek-nenek gahol aja nonton captain america berdua sama temennya, agak curiga sih… jangan -jangan nenek ini lagi ngumpulin info buat memperdalam ilmu kanuragan dari aksi-aksinya Captain America..

Berhubung Captainnya masih dimulai satu setengah jam lagi, aku dan temanku yang udah mulai kelaparan  mencari-cari sesuatu yang bisa dimakan, dan dari awal rencana, kami memang pengen banget nyobain pasta de waraku, katanya sih, pasta disini enak..

Nah, pasta de waraku ini letaknya nyempil, di lantai 3, jangan salah ya sama waraku,, soalnya beda tempat cuy, yang satu japanese casual dining, sedangkan yg kedua (pasta de waraku) ini emang khusus buat makanan italia bercitarasa jepang. Eh, apa kebalik ya?? #sudahlah

Dan lagi-lagi karena ini hari libur, tempatnya full… Mesti nunggu sebentar.. Untung sebelum cacing-cacingku berubah jadi naga, pelayannya udah nemuin meja buat kami.

Sebagaimana pasta pada umumnya, pasta de waraku ini rasanya termasuk enak, iya, standar gitu sih,, cuma dari yang aku pesan, carbonara waraku nya pas… Kuah creamnya itu nggak bikin enek.. Klo di pizza h*t kan rasanya creamy banget, bikin perutku yang ndeso ini langsung enek bin mual,, nah.. Di pasta de waraku nya ini kadarnya passss.. Cuco deh cyin..

image

Dan telur setengah matang itu, nggak tau kenapa, bisa nggak amis gitu..
Padahal udah mulai dingin pastaku gegara keasikan ngobrol  tentang 10 dimensi. Untung ngobrolnya pas sambil makan, coba klo ngga pasti obrolan 10 dimensi itu ngga bakalan nyangkut diotak, apalagi klo ngobrolnya sambil tidur, bisa-bisa obrolannya nambah jadi 11 dimensi dan aku akan tetap nggak tau apa-apa, tapi yang aku tau apa-apa klo dibawa tidur bareng jadi bertambah…

image

Banana fudge yang uenak buanget!!!!

Nah, selesai makan, pas deh waktunya buat nonton…
Alhamdulillah, kejombloanku terobati ketika dua jam mata ini disuguhi pemandangan chris evans dalam captain america. Iya, emang cuco deh captain america ini, ada banyak pertanyaan yang bilang, kenapa captain america ini jadi pemimpin di the avenger,

Selain ganteng, karakter captain america ini selalu punya sudut pandang yang berbeda, dia punya visi lebih jauh kedepan, yang mana masuk akal dan kadang diremehkan orang, tapi itu nggak ngebuat kepercayaan dirinya jatuh, karakter captain america ini kepercayaan dirinya kuat, tapi nggak sombong ya, mungkin ini efek dari dia yang selalu di under estimated kan sama orang-orang di masa lalunya,
captain america ini orangnya jujur, memimpin tanpa memaksa, dan keren! sewaktu shield di recoki hydra dari dalam, ada banyak orang yang menghianati dia  dan pengen nyakiti dia, yang namanya pahlawan, nggak banyak omong doang, otaknya dipakai untuk bikin strategi, ngelakuin action, dan kembali menyerang untuk mengembalikan kebenaran ke posisi semula. Dash! Dash! Dash! Musuh digulingkan satu persatu dengan kerennya…

Ah, captain juga ngga punya rasa takut.. Kayaknya sepanjang film, captain ini nggak pernah ragu, dia selalu tau apa yang dia lakukan, intinya opsi apapun yang dia lakukan, dia selalu tanggung jawab, udah gitu setia pula, nggak kayak laki-laki jaman sekarang yang kebanyakan suka nggantungin perasaan dan lari begitu aja dari kenyataan. *dikasihtissueterussrorotandipojokan*

Scene favorit ku adalah ketika captain america ngga membalas “musuh dalam selimutnya” dengan kejahatan juga, iya, yang namanya teman memang kadang suka khilaf, mereka dicuci otak sama pihak ketiga buat dipakai nyerang balik, tapi kenangan yang udah dilalui bersama, meskipun menyakitkan ketika mengetahui betapa teganya si teman melakukan ini dan itu, tapi nggak bisa menghancurkan yang pernah terjadi begitu aja, disini aku merasa jadi sedikit mirip sama Captain America, udah disakitin, dikhianatin, tapi masih bersikap baik, iya, kelihatannya sih bodoh ya, tapi klo itu yang bisa membuat dunia jadi lebih baik, meskipun sedikit, kenapa nggak? Toh udah banyak orang jahat didunia, jadilah berbeda dengan menjadi orang baik.. Jangan berubah ngikut arus jadi pemeran antagonis. Meskipun bayarannya denger-denger mahal. *ups!

Btw, penasaran kan siapa temannya Captain America yang dijadiin musuh? Daritadi kok ngga disebut namanya… Main rahasia-rahasiaan ih sekarang, iiihhh~~~ #mulaigajebo

Fufufu…. Makanya, buruan nonton ya…dijamin nggak nyesel deh,
Kapan lagi bisa lihat film marvel dengan edisi chris evan yang bodynya aduhai itu? hehehehe…

Oiya, omong-omong klo mampir ke GI jangan lupa jajan di Martabak Tanah Tinggi,
Disana ada martabak ovomaltine yang uenak buanget!!
Green tea lattenya juga berasa… ( mau kemana juga belinya green tea latte ya gw…) sayang ngga sempet moto banyak disini, coz baterai eike dan temen eike udah pada low,

image

Nomor pesanan cantik di kafe Tanah Tinggi

Sampai ketemu di cerita gahol selanjutnya ya…
Cacaw!!!

Advertisements
This entry was published on April 8, 2014 at 8:53 pm. It’s filed under Uncategorized and tagged , , , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink. Follow any comments here with the RSS feed for this post.

8 thoughts on “Grand Indonesia, Pasta de Waraku, Captain America, dan Martabak Tanah Tinggi…

  1. farizalfa on said:

    Sampai sekarang belum ada waktu juga buat Nonton Captain America. soalnya Bioskop cuma ada di pekan baru dan ke sana butuh waktu sekitar lima jam lah(sumatera barat belum ada bioskop). Kan gak lucu juga kalau ke Pekan Baru hanya buat nonton doang. haha
    Masih cari waktu yang tepat buat ke sana,,,

    • Wew, jauh bingit ya,,,
      Lima Jam tuh kayak Jakarta Bandung…

      Gpp nanti juga diputer kok di tv,
      Atau cari donlotan di forum sebelah…

      Hehehe

      Klo udah dapet donlotan bagi aku ya #eh?

  2. biasanya nonton film beginian nunggu file dari temen 😀
    salam kenal

  3. eh.. tadinya gak ada niat mau lihat blog orang..
    tpi ternyata tangan gue macet di sini :D.. trus gue follow deh ni blog..
    hehe.. slam lemper 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: