Kode Adek, WA Bapak dan cerita mistis hari Kamis

Hari ini seperti biasa gw pulang ontime dari kantor Gw yang berada di kawasan Mangga Dua.

Sebenarnya sih, klo ga mampir kemana-mana, gw sampai dirumah sekitar pukul 19:00 WIB. Tapi ndak tau kenapa, tetiba inget klo Adek beberapa hari ini ngodein gw buat traktir pizza. Namanya juga anak jaman sekarang, biasa main kode-kodean, mungkin nantinya klo diasah terus bisa jago ngoding #eh

.

Nah, sebagai kakak yg baik hati, rajin menabung, dan tidak sombong, plus biar adek gw gak nyeng-nyong berkode-kode ria terus di mata dan telinga gw, maka dimalam Jum’at yg syahdu ini, gw berinisiatif untuk menimbun lemak di perut adek gw. Merealisasikan makan Pizza.

Long story short, Adek dan Gw akhirnya duduk makan didalam sebuah restaurant pizza pkl. 20.01 Wib, kita pesen Pasta, Lasagna, sama Pizza ukuran personal, tapi ya emang rejeki anak solehah yah, pas pizzanya dateng malah jadi ukuran sedang, dan dengan wajah bersalah, mbaknya minta maaf sambil bilang, ” Maaf mbak, tadi kan pesannya personal, tapi terlanjur dibuat sedang, tapi nanti untuk pembayarannya tetap sesuai pesanan awal…” , gw sebenarnya mau marah, orang pesen kecil kok dapetnya gede? Gimana sih? Kan kasihan Restaurant Pizzanya. #preeet

Tapi yaudahlah, daripada ribut, gw ma Adek mencoba bersyukur dengan menikmati kesalahan tersebut. Lagian malu ah ribut, karena diarah jam 12 dari tempat gw duduk, ada mas-mas mirip Afghan yang lagi asyik menikmati salad. Dan berhubung gw gabisa makan pizza lebih dari 1 slice, jadi Adek gw – lah yang mabok pizza sendirian, iya, Adek gw, dia yang makan pizzanya . Ya, abis mw gimana, Pizza tuh gak cocok dengan perut gw.. Bukannya gak doyan atau alergi, tapi buat gw, satu slice aja udah bisa bikin eneg, mungkin karena lidah gw punya sifat Nasionalis alias Indonesia banget, klo diajak makan nasi padang bungkus yg porsinya kayak kuli kelaperan bisa masuk ke perut tanpa sisa, bisa nepuk-nepuk perut sangking puasnya. Nah, entah kenapa giliran diajak makan pizza, perut gw langsung keluar sifat katro bin ndeso-nya. Klo ga mules – mules yhaa…. Paling mual… Makanya klo udah nyomot satu slice, biasanya gw langsung melipir minggir.

.

Selesai makan, gw dan adek langsung pulang. 

Selama perjalanan, adek gw cerita, ” Bor, lu tau gak si Bor? Klo pas lewat jalan yg deket tempatnya ceu munah ntuh, suka ada suara ‘Heeeehhhhh…’ Padahal kan disitu ngga ada orang Bor…” . 

Just info, Adek gw ini emang anaknya kekinian banget, manggil kakaknya aja Bor, tadinya gw protes, kenapa akhir-akhir ini dia klo ngomong manggilnya ‘Bor’, padahal kan gw sama Boris nggak ada hubungan apa-apa *Siapapulaituboris?. Ternyata ‘Bor’ itu adalah plesetan dari ‘Bro’, ketika gw protes lagi, kenapa Bro? Kan harusannya Sis? Adek gw kemudian menjawab, ” Udah, gak usah riweuh, anggap aja itu panggilan sayang gw ke elo saat ini Bor..” . 

Duh, klo udah behubungan dengan sayang-sayangan begini, gw gabisa banyak nanya deh. Abis, banyak hal berhubungan dengan sayang yang emang gabisa dilogika-kan yakan? sama kayak rasa sayang itu sendiri, suka muncul tiba-tiba pada orang yg tak disangka-sangka tapi gabisa diutarakan *eh?

Dan sebagai kakak pemberani, gw mencoba untuk tidak terpengaruh cerita -cerita mistis yg diutarakan oleh Adek gw diatas, soal suara-suara gaib, tapi apa mau dikata, Adek gw emang sering mendapat ‘temuan’ di tempat-tempat tertentu, jadi mau gak mau, agak merasa gimannaaaa gitu klo dia yang cerita. 

Kebetulan pas suasana mulai horor, bokap nge-WA : 

Yah, begitulah Bokap, udah curiga aja anak pertamanya ini jalan ma siapa klo pulang maleman dikit, jalan ma Adek aja masih ditanya ” Adek anak mana “, untung anaknya ini Jujur dan gemar memberikan les, jadi bisa jago nge-les.

.

Sesampainya dirumah, setelah kelar cuci muka-kaki-tangan plus isya-an, Gw sama Adek pergi tidur, iyah… Gak tidur langsung juga sih, biasalah sambil ngescroll-ngescroll Handphone, baca-baca chat grup yg kocak dan gak ada matinya itu, tetiba pengen pipis. Sejujurnya, gw adalah anak pemberani, kalau ada orang yg gangguin keluarga gw, pasti gw bakal belain, klo ada client yg ngambek dan komplain sampai mulutnya nyinyir mencibir, gw adepin. Namun melihat tangga lorong menuju pintu kamar mandi yg gelap, ditambah cerita adek gw tadi, entah kenapa bulu kuduk gw berdiri.

.

” Dek, bangun dek… Temenin gw pipis dong…”

Beneran deh, sesungguhnya yg menakutkan itu bukan setan, bukan kasarnya cibiran orang, tapi pikiran kita sendiri.

***

Advertisements
This entry was published on February 2, 2017 at 3:30 pm. It’s filed under Uncategorized and tagged , , , , , , , . Bookmark the permalink. Follow any comments here with the RSS feed for this post.

2 thoughts on “Kode Adek, WA Bapak dan cerita mistis hari Kamis

  1. haha… asik nih bapak kau

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: