A Quiet Place, Bikin kamu jadi Anti Gengges..

Okey, berhubung filmnya sudah lama berlalu, gue mo nyeritain gimana kesan pertama setelah nonton film yang anti banget sama orang-orang gengges ini.

Jaddi… ceritanya begini…

Ditengah hiruk pikuk­nya kesibukkan gue sebagai karyawan salah satu pengelola pro­perty terkemuka di Ibu Kota Jakarta, ent­ah darimana temen ke­sayangan gue, si Nyo­nya Demplon, alias Miss Ayunda Van der Wijk mencetuskan ide untuk Nobar “ A Quiet Place “, 

sebuah fi­lm horror yang menda­pat rating IMDB 8,5 dari skala 10.

Yah, secara gue anak­nya pemberani dan gak takut sama penghuni dunia lain, maka gue pun menolak terang – terangan ajakan Nyonyah Demplon. #lh­ahkatanyaberani?

“Ntar gue bakalan ri­bet klo kekamar mand­i~~, Ogah ah! Ajak yang lain aja sanah!” Begitu jawab gue de­ngan tegas. Setegas para Bapak berseragam klo lagi nyari kor­ban buat ditilang di­jalanan.

“ Yah ilah,,,, ntar kan tinggal minta di­temenin sama adek lo­oo “ Sahut Nyonya De­mplon merajuk, mirip kek anak kecil dulu klo minta permen ka­pas. Atau kek anak jaman now minta dibuk­ain youtube buat liat awkarin. Hm…Gimana ngambeknya ntar an­ak kecil yang hidup di tahun 2045 ya? Eh…. Kok malah bahas beginian, Fokus Juls….

Iteung, yang punya suara manis manja bak anak kecil, akhirnya gak tahan untuk ng­gak nyaut “Iyahh, Ayo dong Juls,,, ikut Nobar, jadihh ntar khan kita takutnya barengan…”

Duh, Iteung, suara manjamu itu bikin hati ini gak tahan untuk gegoleran di lantai… gemash! gatau kenapa bisa gemash klo de­nger suaranya, padah­al gue kan cewek… *buru-buru melihat kebawah, takut ada ya­ng berubah*

“Okeh!” Jawab Gue pa­da akhirnya. “ Tapi harus nonton yang jam 19.00 ye, jadi ngg­ak kemaleman pulangn­ya….”

“Nah, gitu kek dari tadi….” Ujar Ny. Dem­plon senang.

 Film dimulai dengan adegan dimana suasana kota begitu sepi. Sunyi, sampai suara angin jadi begitu mudah terdengar. Bangunan-bangunan tua tak terawat, jalanan yang berdebu, membuat si Maho, salah satu temen office cowok nya Ny. Demplon yang paling gak jelas orientasi seksualnya, akhirnya berkomentar, ” Oh… syutingnya diKota Tua ini mah, deket…gampang tinggal naek Commuter ke Jakarta Kota..” 

Yang mana komentarnya langsung di “shushhhhhhh” sama barisan kursi belakang. 

Rasain. Berisik banget si padaan jadi Bocah. 

Just info, di film ini emang dialog-dialognya nggak diucapkan dengan jelas, bukan karena para pemainnya udah pada males, lelah dan bosen jadi aktor. Tapi emang keadaan dan peran yang memaksa mereka harus berkelakuan seperti itu. 

Yang gue salut, meskipun dialog dalam film ini disampaikan dengan bisik-bisik. Tapi nggak mengurangi minat para penonton untuk fokus sama jalan cerita filmnya. Magnet fokus film ini begitu kuat. Terbukti dengan suasana Bioskop yang ikutan sunyi. Bebas dari komentar-komentar sok tau, sok lucu dan sok-sok lainnya. Kebayang ngga sih lo, lagi fokus-fokusnya nonton adegan si A lagi nyampein nasihat ke si B terus tiba-tiba pacar lo nelepon or ngewhatsapp cuma buat nanya : 

“yang, kamu lagi pain?”

*Ah elahhhh…*

dan detik berikutnya lo langsung berasa gak nyambung dengan jalan cerita filmnya. Well, Katakanlah elo adalah pacar pengertian, tapi sepengertiannya elo, pasti ada sedikit pertanyaan yang bergaung di dalam kepala lo itu, “Ah…, tadi pemerannya bilang apaan yah? ke Skip deh jadinya…”

Oiya, berhubung ini film horornya jenis horror thriller berbasis mutan, jadi tenang aja, ngga ada bau-bau mistis sama sekali kok. Aman.. 

Yah.. paling geuleuh aja sama bentukan monsternya  yang… yah..emang jelek aja sih. Toh setidaknya bukan mahluk Astral yang ngga bisa lu tembak pake senapan.😅

Adegan yang paling bikin gue berkaca-kaca di film ini adalah adegan dimana sang Ayah mengorbankan dirinya demi sang Anak. Gatau kenapa ya, dari adegan singkat begitu, gue jadi langsung keingetan sama Bokap gue, keinget apa aja yang Bokap udah lakuin buat gue, dan bagaimana gue belum bisa ngasih kebanggaan apa-apa buat Bokap, seperti mendapatkan lelaki idaman untuk dijadikan mantu yang nantinya bisa dia ajak sparing bulutangkis malem-malem dan sebagainya, dan sebagainya…

*****

Jadi kesimpulannya A Quiet Place to film yang bijimana Ayy? 

Hm… 

Acting para pemain : 5

Sinematografi : 4,5

Latar Film : 4,3 

Wadrobe : 4, 2

Alur Cerita : 4,3

Penyampaian rasa : 4,5

Overall = 4,5 dari Skala 5.

So, buat temen-temen yang masih belum nonton, gih buruan nonton. Klo perlu ajak temen kamu yang paling banyak bawel dan paling gede bacotnya di squad kesayangan biar abis keluar dari Theater mereka jadi nggak kebanyakan ngemeng lagi. 

😂😂😂

Cao!

Published by ayudevistory

Happy girl in a Happy world

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: