Ayudevi Story :

Ontime : Gaya Hidup Pilihan Yang Mulai Ditinggalkan Banyak Orang…

” Jadi besok kita janjian di Wakanda yah gaes, jam 10 sudah standby disana…”

Demikian sebuah kesimpulan akhirnya tercetus dalam sebuah percakapan group whatsapp,

Sebuah kesimpulannn dimannnaaaa yang untuk mencapai sebuah kesimpulan berisi 12 kata ittttttuhhhh, harus diperbincangkan selama berminggu-minggu lamanya.

Entahlah, sekarang ini bikin acara ketemuan makin susah, rata-rata Alot, kek minta persetujuan tender di perusahaan-perusahaan multinasional.

Lantas dengan sebuah kesimpulan yang telah tercetus, apakah hari H nya sudah dipastikan lancar?

oh tentu saja tidak… #lhahpiyetahhh?!

Ketika hari H, untuk memastikan bahwa para member grup akan tiba di Wakanda tepat waktu, kadang harus ada seseorang yang rela bertanya dan mengkonfirmasi ulang :

” Assalamualaikum… Hari ini jadi kan? jadinya jam berapa nih? ”

Kalau orangnya konsisten, dia akan menjawab tetap sesuai dengan keputusan yang telah dibuat,

” Ini lagi persiapan, jam 10 kan sesuai kesepakatan di grup? ”

Tapi kalau orangnya tipe-tipe yang ga amanah alias biasa gak menepati janji, biasanya responnya jadi begini :

1. ” Emang jadi? “

Aduh mennnnn, ngga tau ya klo ada yang respon kek gini sebenarnya apakah beneran lupa atau dia lagi niru adegan-adegan dramanya Korea yang tokohnya kena amnesia terus berharap dikenali lagi sama kekasihnya.

Udah hari H masih sepik nanya ’emang jadi’, sebenarnya dari awal tuh cuma sepik doang mo ikutan pa gimanah Sarmiliiiii?

2. ” Bentar ya, lagi nyiapin makan buat anak, anaknya emak, anaknya ipar, anak tetangga, anaknya anak tetangga, anak nemu dijalan, dan anak-anak lainnya, jadi gatau nih selesai jam berapa, ntar Aku susul deh ya…”

bzzzz.. bzzzz… bzzzzz….

Moon maap nih, pan udah janji ya dari jauh-jauh hari klo hari H mau ada kegiatan, kenapa nyiapin makanannya ngga dari semalem or dari shubuh tadi? kenapa mesti mendekati waktu pergi baru gedebag-gedebug? Pan situ yang udah nge-iyain mo ikutan pergi?

3. Nggak respon sama sekali, dan baru bales chat dengan kata-kata andalan, “Maaf baru baca Wa.. Aku baru bangun..”

What the hellllllllllll… baru bangun di hari janjiannnnnn… kek gini nih #calonpenghunineraka PHP nya kebangetannnn

Ngga cuma sampai disitu aja, klopun acara beneran jadi, 1 jam kemudian, ketika ditanya sudah sampai mana, alih-alih mendapat jawaban menyenangkan seperti :

” Oh, itu perisai pelindung Wakandanya udah keliatan kok, kira-kira 100 meter lagi sampai lah ya.. “

Maka ketika kita berhadapan dengan orang-orang yang biasa bergaul sama Kukang, jawaban yang akan kita dapatkan adalah :

1. ” Aku sih udah siap jalan, tinggal pesen babang Ojol aja..” ( Lah, dari sejam yang lalu ngapain aja mansyur…)

2. ” Aku baru bangun… nyusul deh nyusul… ” ( Udah sejam lewat masi mau nyusul.. nyusul kemaneeee… ke Rahmatullah? Allahuakbarrrrr Dinnnnnnnn…)

Aku kesel sih ya sejujurnya klo ketemu orang-orang seperti ini, Aku paling males ketemu sama orang-orang yang lelet, lamban, dan tukang ngaret. Tadinya sempet mikir juga, apakah Aku yang kurang fleksibel, atau mereka – mereka yang emang udah pada keblinger dan salah langkah.

Akhirnya browsing deh tuh soal manusia-manusia karet, dan ternyata budaya ngaret udah jadi budaya yang memprihatinkan buat orang Indonesia. Bahkan sampai ada anekdot :

” Klo lu diluar negeri dan janjian sama orang yang ngaret pas bikin janji, mungkin bisa dipastikan klo itu orang Indonesia…”

Nggakkkk!!! Nggak semuaaa..

Gue orang Indonesia woiiii dan gue paling benci sama keterlambatan jenis apapunnn…

Sedih men! Ngaret kok jadi trendmark…dan Eikeeeee,,, Eikeeee… yg polos, imut, wanita lemah, tak berdaya tapi demen keteraturan dalam hidup ini pun jadi kena generalisasi , hasil imbas kebiasaan para pemuja kukang yang suka ngaret bin lambreta diana.

Tapi…. tapi kan lucu juga kalau misalnya dateng paling duluan sendiri.. bwete bingitzzzz pasti nungguin semua member komplit, terus Aku kudupiye?

Apakah kuharus ikutan ngaret dan lelet seperti mereka? atau tetap berpegang teguh pada kebenaran, setia pada pancasila, dan undang-undang dasar negara Republik Indonesia, tahun 1945. ( nah… bacanya biasa aja brow, gausa pake nada kek pas lagi tugas upacara senin pagi .. )

Klo akusih hingga saat ini tetap pilih Ontime..

Kalau chinggudeul gimana?

Advertisements
This entry was published on September 23, 2018 at 10:54 am. It’s filed under Iseng-iseng silahkan dibaca :D, Uncategorized and tagged , , . Bookmark the permalink. Follow any comments here with the RSS feed for this post.

3 thoughts on “Ontime : Gaya Hidup Pilihan Yang Mulai Ditinggalkan Banyak Orang…

  1. palingan gue sih tanya sejam sebelumnya. “Masih on schedule, kan?” Hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: